Tuesday, 26 September 2017

Urban Zakappa's I Don't Love You

Irony, it reminds me of my love towards Inchik S. It was a long 5 years. It has also been 1 year and 6 months since we moved in together as roommates. But the rejected confession, constant neglection have pushed us apart so far away that it's hard to reattach. Irony how once I loved him so much. But now, I rarely care what he does, what's happening to him, nothing.
I don't love you.
There's nothing more I can say except from that. He has a special place in my heart, because he was once a person I loved so deeply. However, past is past. I don't dwell on them too much. I know, he is a great man. He can be special to someone else, but not to me. I am just too tired to even care of him nowadays. I wish both of us will move forward in life, and love each other as friends.

Monday, 28 August 2017

Asyraf; Pertemuan Pertama

Aku sedikit kecewa dan keliru.

Beberapa hari yang lepas, aku nekad untuk berjumpa dengan Asyraf. Lantas, aku cipta sebuah alasan yang aku kira logik.

"Hai, Asyraf. Ahad ni aku ada urusan di sekitar Shah Alam. Mungkin kau free, boleh lepak sekali?"
"Hi, Zacky. Ahad pagi dan tengahari aku ada hal sikit. Mungkin lewat petang atau malam boleh?"

Akhirnya! Berjaya juga aku mencipta sebuah alasan semata-mata untuk berjumpa Asyraf. Alasan aku bukanlah sekadar alasan kosong. Aku ambil kesempatan ini untuk berjumpa rakan sekampus yang dahulunya sahabat karib aku. Lalu aku ceritakan pada dia tujuan sebenar aku.

Pertemuan aku dan Asyraf bertempat di sebuah kopitiam terkenal di Shah Alam. Asyraf datang membawa sebuah helmet lalu terus sahaja menyertai aku dimeja makan. Sengaja aku sampai terlebih awal kerana memang itu sikap aku. Biar aku yang tunggu, jangan orang lain yang menunggu aku. Asyraf juga tiba tepat pukul 8 malam seperti yang kami janjikan.

Perbualan kami berkisarkan kerja masing-masing. Dia merupakan seorang pegawai kredit di sebuah bank. Katanya, beberapa perubahan dalam struktur organisasi bank tersebut telah banyak memberi impak terhdap kerja-kerja mereka. Malah, tahap tekanan yang dihadapi juga semakin menggunung. Dari cara percakapannya, aku dapat merasakan bahawa dia seorang yang amat ramah. Sungguh aku selesa benar berbual dengan Asyraf. Apatah lagi dengan senyuman manis, ah, makin jatuh cinta aku.

Malangnya, sepanjang pertemuan kali ini, aku langsung tak dapat merasakan Asyraf merupakan salah seorang golongan LGBT seperti aku. Bak kata orang, langsung tiada gay vibe yang dia keluarkan. Paling aku risaukan, mungkin perasaan aku ini bagaikan bertepuk disebelah tangan.

Perasaan gembira yang aku patut rasa, sebaliknya sungguh aku sedikit sedih selepas pertemuan kami. Mungkin kerana aku mulai sedar bahawa dia bukanlah seperti aku. Mungkin dia tidaklah meminati aku. Mungkin juga aku bakal dikecewakan dengan harapan palsu yang aku sendiri ciptakan.

Tapi ini baru pertemuan kali pertama. Aku harap akan ada yang lain.

Friday, 18 August 2017

Cita dan Harapan

*penulisan ini ditulis di telefon genggam ketikamana aku sedang dalam perjalan ke KL Sentral menggunakan LRT laluan Kelana Jaya*

Ogos merupakan bulan ke-enam belas semenjak mana aku memulakan kerjaya setelah saja bergelar graduan ijazah sarjana muda. Sudah menjadi cita-cita, ingin saja aku meneruskan pembelajaran di peringkat sarjana. Saban hari aku berangan-angan ingin mentelaah dengan lebih mendalam sebuah bahasa asing, berdiskusi secara intelek dengan para asatizah dan sahabat sejihad. Adanya seorang sahabat baikku, membincangkan dengan lebih dalam tentang penggunaan vokal /æ/ dan /a/ dari segi phonetics dalam kalangan Melayu Portugis Melaka untuk thesis sarjananya. Malah, thesis tersebut terhasil setebal sebuah kamus dewan. Dibentangkan pula hasil kajian di Sweden di depan para pencinta ilmu. Nah, siapa bilang bahasa penjajah ini hanya bisa menulis sebuah karangan? Kamu orang silap besar!

Sebesar mana hasrat, ada sahaja yang menjadi halangan. Paling utama, kekangan kewangan. Dalam usia beberapa bulan pekerjaan, aku memulakan kedewasaan dengan sebuah pinjaman bank 'hire purchase'. Telah aku ganti kereta Iswaraku yang paling berjasa dengan sebuah kereta baru. Tahun ini pula, aku baru sahaja usai mendatangani perjanji jual beli untuk seunit rumah dua tingkat. Aduh, mungkinkah keinginan mengumpul aset lebih dari mengumpul ilmu? Kernanya aku fikir, sampai bila sahaja aku mampu bekerja untuk membayar hutang piutang, baik mula dari muda. Sedangkan ilmu, walau aku tahu lebih peritnya mental, masih boleh dilakukan walau usia mulai lanjut.

Biarpun sudah mula mengumpul harta di usia 25, aku masih cemburu dengan rakan-rakan yang sudahpun selesai sarjana mereka. Ada juga yang terus ke peringkat kedoktoran. Ah, cemburunya!

Moga cita dan harapan ini takkan terkubur, malah bisa terus menjadi nyata insyaAllah suatu hari nanti.

Tuesday, 15 August 2017

Kenduri Jodoh?

**campur Dettol dengan air. Ambil kain buruk dan mula lap blog**

Bulan Ogos, entah kenapa ramai benar kawan-kawan yang mulai mendirikan rumah tangga. Bulan ini, setiap Sabtu aku dipenuhi dengan jemputan pernikahan dan kenduri kahwin. Rileklah, kami baru berusia 25 tahun, kenapa tergesa-gesa mengikat tali pernikahan ni? (Bicara orang bujang tak laku)

Sabtu lepas, aku menghadirkan diri ke kenduri perkahwinan sahabat baik aku. Bertempat di dewan serbaguna Menara TM, agak mewah dengan makanan, hiasan, muzik dan sebagainya. Biasalah kenduri, dalam meraikan pernikahan sahabat, turut menjadi tempat perkumpulan rakan-rakan sekampus. Sempatlah bertanya khabar dan melepas rindu.

Adanya hari itu, dalam kami sibuk bersembang, duduk selang setempat dengan aku seorang lelaki ganteng. Haruslah aku jatuh cinta pandang pertama. Hormon menggatal mulai membuak-buak.

Sejujurnya, aku bukanlah orang yang mudah memulakan bicara dengan orang yang baru aku kenal. Lagi-lagi dengan RBF (Resting Bitch Face) yang dilahirkan bersama ini, seringkali aku dianggap sombong. Tapi kali ini, mungkin kerana tekanan rakan-rakan yang mulai mendirikan rumah tangga menyedarkan aku yang masih bujang tidak teruna ini. Lantas aku beranikan diri memulakan bicara.

Perbualan kami hanyalah sekadar pada karier dan hal kedewasaan. Rupanya, dia juga asalnya dari kampus yang sama dengan aku. Dan rupanya lagi, semua yang berada disitu mengenali lelaki terbabit. Biarlah aku namakannya Asyraf. Aduh, kenapalah aku tak dipertemukannya dari awal? Betah aku dalam dalam diam.

Asyraf fizikalnya memang ganteng, tidak kurus, tidak gemuk. Ada tanda-tanda seorang yang berotot ketang. Aku hanya mampu berangan nakal selagi badan shirtlessnya belum kulihat sendiri. Perwatakannya ramah dan mesra.. Dah aku bilang yang aku bukanlah mesra orangnya, tapi dengan dia, petah sungguh kami bercoloteh.

Ada juga aku nyatakan keinginan aku untuk kenal lagi dalam kepada rakanku yang lain. Mereka bilang, teruslah minta business cardnya. Sekurang-kurangnya, tak adalah nampak seperti kau memang nak kejar dia. Betul juga kata mereka. Dalam terus lagi bicara, aku dapat tahu dia kehabisan kad perniagaannya. Aduh. Tapi aku memang sudah berkira-kira untuk tidak berhenti di sini sahaja, Berulang kali aku terpaksa meyakinkan diri aku untuk terus sahaja minta telefon nombornya. Aku tunggu dan tunggu, perhatikan masa yang sesuai hinggalah dia menyatkan hasrat untuk beralah dahulu.

"Eh, dah nak balik eh? Business card kau habis eh? Hmm kalau macam tu nak phone number, boleh?"

*tepuk tangan sekuat hati berulang kali*

Entah mana datang berani itu. Aku sendiri kagum dan hasilnya, serangkap telefon nombor Asyraf. Tapi, sekarang bagaimana pula? Apa aku hendak buat dengan nombor dia?

"Salam, in case kau lupa nama aku, Zacky. 
Eh, ingat lagi bro. Haha"

Begitulah permulaan mesej kami. Pendek sahaja. Sungguh aku tak tahu bagaimana caranya untuk berkenalan dengan seseorang. Jujur aku cakap, inilah lelaki kedua setelah Inchik S yang aku rasa, aku mulai suka. Tapi permasalahan sekarang adalah, dia mungkin 1) tidak mempunyai perasaan yang sama, dan yang paling bahaya ialah 2) dia mungkin lelaki asli, straight, bukan gay.

Aku tahu, mungkin apa yang aku lakukan sekarang ini adalah bahaya dan bodoh(?). Akan tetapi, aku mulai sedar tidak akan datang bergolek apa yang aku inginkan andai aku tidak berusaha kearahnya. Setakat ini, dia biasa-biasa sahaja. Mesej kami pendek, dan ringkas. Aku juga tak mahu memaksa biarpun dalam hati ini membara-bara. Aku harap usaha yang dituai ini akan membuahkan hasil.

Andai para pembaca nak tahu dalam daily basis apa terjadi antara aku dan dia, bolehlah ketik butang FOLLOW pada Twitter aku. Ada tweetnya telah aku PIN untuk memudahkan yang ingin ikuti perkembangan.

Semoga juga Asyraf menjadi penyebab untuk aku mula menulis semula.

Monday, 12 September 2016

Not your everyday train ride; Train to Busan.

This post was written right after I watched the movie, Train to Busan.

Before I start complementing how great the movie was, I have a story to tell, also regarding the movie. Some movies, after the credit, they will feature end scene which will tell viewers what actually happened after the movie ends. So, the people who watched the movie with me must have suspected because a lot of them stayed until the end of the credit. Unfortunately, there was no end credit scene. As I said before, a lot of them stayed until the end of credit for that scene, ended up sighing It was damn hilarious to hear their disappointment and see their frustrated faces. But then again, it's a sign how great the movie was that people want more! Even though it was nearly 2 a.m.

Now back to the movie again, this is not your typical Zombie apocalypse movie, not its not! It was horrifying, yes. It was thrilling, yes. It was full of action, yes. But the movie producer added one fantastic, touching element, LOVE. They included love between friends, love of couples, siblings love and of course, love of a parent towards his child. All in all, I would say this is a Zombie apocalypse masterpiece! 

This is not your train to bosan, it is a hell scary yet addictive journey kind of a train ride, the Train to Busan!


Monday, 6 June 2016

Hello.

Sometimes, I am grateful for the things I have and had. I learned so much. Hardships and happiness both taught me to be strong, independent, appreciative and sympathetic.

But sometimes too, I regret for the things that I had to go through. I question life on why could I not get the things that I wanted, or why should things turned the way it turned out to be.

At the moment, life is just okay. The busyness of work has taken me away from diving deep into unsolicited thought. That should be okay I guess. That is what I want.

I pray and I hope, this serenity last a little bit longer.

Happy Ramadhan.

Monday, 16 May 2016