Tuesday, 14 August 2012

Sahabat itu [sahabat satu]

Sahabat itu
dulu tahu hampir semua
pasal aku.

Ingat-ingat
tak ingat pulak aku
macam mana dia boleh tahu
segala hal pasal aku.

Sahabat itu
dulu tahu hampir semua
pasal aku.

Mulutnya terkunci rapat
erat.
Matanya sekadar memandang
tidak menilai.
Madahnya nasihat
harapan.
Harapan untuk terbaik
aku dengar, sekadar dengar,
susah.

Sahabat itu
dulu tahu hampir semua
pasal aku.

Tapi
harapan sahabat itu
mengunci cerita aku
setakat itu sahaja
biar yang manis dikenang
tiada lagi kotor.

Sahabat itu
yang dulu tahu hampir semua
pasal aku
Terima Kasih!

Bert and Ernie, aku dan sahabat itu.

2 comments: